Suratan Makna: 01/01/2013 - 02/01/2013

Hari Ke 3: Jalankan Program

Posted by ridwan yahya Sunday, January 6, 2013 2 Comment/s
Hari Ketiga, 5 Juli 12: Jalankan Program

Jam tiga dini hari, berbeda dengan hari sebelumnya wakil ketua kami gigih membangunkan temannya yang masih terlelap. Atas motivasi yang kuat, dia terus saja membangunkan yang lainnya yang memang susah untuk dibangunkan. Setengah jam berlalu, barulah semuanya beranjak dari tempat pembaringannya lalu mengambil air wudlu. Belum sampai di kamar mandi yang letaknya berada di luar rumah, hawa dingin langsung menyerbu sekujur tubuh yang baru keluar dari balik daun pintu. Namun, hal itu bukan jadi alasan untuk tidak mendirikan shalat lail berjamaah di mushalla samping rumah.


Balik dari kamar mandi, saya pun langsung meraih jaket tebal yang sebelumnya memang sudah saya siapkan di sandaran kursi. Dalam balutan jaket saya berharap bisa mengurangi dinginnya hembusan angin kencang yang menyelimuti tubuh saya, namun meskipun jaket sudah saya kenakan tetap saja hawa dingin itu masih terasa.  Angin dingin terus saja berhembus saat mentari menunjukan cahayanya. Tapi, karena sinarnya yang hangat, maka dingin kali ini masih bisa ditahan dengan selembar kain baju saja.
Kali ini, dapur dadakan telah siap digunakan. Di atas meja ada kompor terpasang menyambung ke tabung gas lewat selang. Di sudut lain ada sebuah meja lagi yang disetting untuk menyimpan peralatan masak lainnya. Dan orang-orang yang berhak menjadi koki pertama adalah Husairi dan Rauf, selain memasak mereka juga berkewajiban untuk piket dalam rumah. Sedangkan yang lainnya, sibuk di luar rumah. Mereka yang di luar rumah terpecah dalam dua proyek sibuk, empat orang mesti pergi ke atas bukit untuk menyelesaikan proyek tandon, dan sisanya yang lain membantu Pak Tarmin untuk mengecor kamar mandi rumahnya. 


Kegiatan kami pagi itu berlangsung sampai tibanya waktu shalat dzuhur, menjelang adzan berkumandang kebanyakan di antara kami pergi membersihkan diri ke kamar mandi yang terletak di belakang rumah. Kamar mandi berjumlah dua buah, namun yang satu masih dalam tahap pengerjaan. Satu per satu, kami bergantian keluar masuk kamar mandi. Di tempat lain, Rauf dan Husairi sibuk mempersiapkan makan siang yang menunya sayur sup asli paduan cita rasa antara daerah Balikpapan dan Palembang. 


Usai shalat dzuhur, makan siang pun sudah siap untuk disantap. Rasa lapar setelah berjam-jam bekerja terobati dengan hidangan siang waktu itu, meskipun sebenarnya rasa yang diciptakan dalam hidangan itu kurang mantap, ^_^ peace. Siang berjalan seperti yang diintruksikan Ketua, terserah kegiatan apa yang hendak dikerjakan. Mengingat waktu siang, memang pas untuk istirahat. Tapi, meskipun kegiatan siang hari bisa dibilang fleksibel, tidak seluruhnya mahasiswa KKN memilih untuk tidur siang.


Sore hari setelah Ashar, pemandangan tampak berbeda sekali dengan sore sebelumnya. Mushalla yang beberapa hari selalu kosong pada waktu sore harinya, kini diramaikan oleh beberapa anak yang datang untuk mengaji. Memang tidak terlalu banyak, jumlahnya berbeda dengan kegiatan ngaji yang biasa berlangsung sebelum kedatangan kami KKN di sini. 


Ditafsir ada 70 anak yang sebelumnya biasa mengaji di Mushalla, sedangkan sore tadi hanya ada 5 anak yang hadir. Hal tersebut dikarenakan Pak Tarmin yang biasa mengajar kurang bisa mendapatkan waktu luang pada sore hari, mengingat beliau seorang Kepala Dusun yang juga terlibat di berbagai perkumpulan warga, belum lagi beliau mesti sibuk juga mengurusi kebun yang dimilikinya. Sebenarnya ada saja yang menggantikan beliau untuk mengajar ngaji, Nur Alfiah anak Pak Tarmin yang baru saja lulus Aliyah bisa juga mengajar ngaji anak-anak warga, namun sekarang alasannya beda lagi mengingat waktu-waktu sekarang yang tengah masa liburan sekolah. Tapi, sore tadi memang beda. Mungkin respon masyarakat sekitar yang cepat menanggapi keberadaan kami di kampungnya, maka anak mereka kembali mengaji di Mushalla. Dan sebagian dari kami langsung turun tangan mengajar anak-anak untuk mengaji. 


Di tempat lain, ada tiga orang yang sore tadi pergi bersilaturahmi ke rumah warga. Namun seperti biasa, tidak banyak warga yang kelihatan berada di depan rumahnya. Sehingga, kami pun hanya berani masuk ke beberapa rumah saja. Sore tadi, kami bertemu dengan keluarga Pak Ijmain dan anaknya yang masih kecil bernama Aldo (keren emang, namanya kayak pemain bola), kemudian dilanjutkan ke rumah Bu Titin dan keluarganya yang baru mempunyai anak satu bernama Veni yang lebih besar umurnya dibanding Aldo tadi.


Selesai berkunjung ke rumah warga, waktu menunjukan pukul lima sore yang mengharuskan kami balik ke Pos guna persiapan shalat Maghrib. Menjelang shalat Isya, kami mendapatkan undangan pengajian di rumah warga. Bersama Pak Tarmin, kami bersama-sama pergi ke tempat pengajian melewati jalanan aspal yang minim penerangan. Namun, karena pengalaman beliau jalan kami pun lancar-lancar saja. Dan lampu senter yang dipancarkan dari HP kami seolah tidak berguna bagi beliau.


Sebelum pengajian dimulai, suguhan pertama adalah siaran langsung antara Tim Garuda VS Fabregas and Friends yang cukup diminati banyak warga. Namun, tayangan itu tidak berlangsung lama karena pengajian akan dimulai. Saat TV dimatikan, pengajian pun dimulai.


Pulang pengajian, di Pos menanti orang Kesekretariatan yang ada perlu dengan Ketua kelompok kami. Sepulang dari pengajian juga barulah Rauf dan Husairi menyiapkan makan malam kami. Menu yang sederhana cukuplah untuk menyumpal perut kami yang memang sudah waktunya untuk diisi.


Usai sudah kegiatan pada Hari Ketiga, 5 Juli 12: Jalankan Program Selepas makan malam, rapat evaluasi tidak ada dulu. Kegiatan pun berlanjut pada kesibukan masing-masing, yang akhirnya berujung ke tempat tidur. []

Hari Ke 2: Makan Bersama di Atas Bukit

Posted by ridwan yahya Friday, January 4, 2013 2 Comment/s
Hari Kedua, 3 Juli 12: Makan Bersama di Atas Bukit

Setelah hari pertama, lembaran hari kedua KKN kami buka dengan aktifitas shalat lail yang dimulai jam setengah 4 pagi, dan diimami oleh Ust. Irsyad sebagai ketua kelompok. Meskipun hawa dingin yang dibawa hembusan angin kencang pagi itu terasa menusuk tulang, shalat lail pun masih bisa berjalan dengan khusyuk. Usai shalat lail, Adzan Shubuh dikumandangkan oleh muadzin yang sebagaimana telah ditetapkan. Mahasiswa STAIL hanya bisa membentuk 2 shaf setengah dengan 5 orang yang mengisi di tiap-tiap shafnya. Memang, namanya juga Mushalla, jangan heran jika kapasitasnya hanya segitu saja. Seragam yang dikenakan waktu shalat didominasi oleh Jaket tebal khusus KKN yang menggambarkan betapa dinginnya shubuh waktu itu dan dipadukan dengan sarung serta peci menghiasi kepala.


Sebagaimana aktivitas di kampus, usai shalat shubuh kami pun wirid 10 menit dan dillanjutkan dengan kultum selama tujuh menit –ya, iyalah namanya juga kultum. Ya tujuh menit.– kultum tersebut diisi oleh ust. Husairi yang menyampaikan intisari dari pada hadits Arbain Nawawi nomor pertama yang mengupas masalah niat. Dengan kelihaian beliau sebagai “Singa Podium”, materi yang disampaikan cukup jelas sekali dan dapat dipahami oleh jama’ah yang menyimak. Namun, tetap tidak dapat dipungkiri juga bahwa masih ada saja sebagian dari pada jamaah yang menyimak di alam bawah sadarnya. 

Langit terbilang masih gelap saat mahasiswa KKN memulai kesibukannya pagi itu. Rencananya mahasiswa mau membantu Pak Tarmin mengecor kamar mandi, namun dikarenakan pasir yang dipesan belum juga tiba, maka kami pun beralih ke proyek pembangunan tandon yang ada di puncak bukit. Sebelum pengerjaan “mega proyek” tersebut, mahasiswa cukup disibukkan dengan pencarian sinyal di HP-nya. Sang ketua kelompok pergi ke tanjakan jalan yang ada di sebelah utara guna memburu sinyal. Konon, di tanjakan sana Telkomsel dan Indosat lah yang sinyalnya kencang dan melaju. Namun, tetap tidak ada harapan untuk modem yang dipasangi kartu Tri. 

Usai sarapan pagi dua orang tinggal di pos, sedangkan sembilan orang lainnya berangkat mengerjakan “mega proyek" tandon masyarakat. Terkait dua orang yang tinggal di pos tersebut, mereka sibuk dengan perbaikan speaker yang sudah lama rusak. Speaker tersebut sangat berguna sekali untuk menunjang aktifitas Mushalla. Sekitar 2 km jarak antara Pos ke Puncak Bukit dilalui lewat berbagai macam medan yang cukup menantang. Turunan, tanjakan, turunan lagi, tanjakan lagi, turunan lagi, belokan, dan tanjakan lagi barulah kita sampai di Puncak Bukit tersebut. 

Setibanya di puncak, kami ditunggu sebuah bangunan yang tersusun dari rangkaian batu bata yang baru rampung 70%. Bentuknya menyerupai Ka’bah di Mekah, namun dasar bangunan yang akan dijadikan tandon tersebut lebih rendah dari permukaan (bukit). Untuk masuk ke dalam tandon, pekerja harus naik melalui tangga yang terbuat dari kayu. Ketika kami tiba di sana sudah ada 3 orang bapak-bapak yang melakukan aktifitas ngecor di dalam tandon yang belum jadi tersebut. Melihat hal itu, dua orang dari kami pun berinisiatif membantu di dalam, sedangkan yang lain masih terbuai dalam indahnnya alam asri Puncak Bukit. 

Di tengah “sesi pemotretan”, kami yang di luar disuruh teman kami yang ada di dalam untuk mengambil karungan pasir yang ada di kaki bukit. Dari tujuh orang yang tengah santai-santai tersebut, empat orang turun ke bawah. Sesampainya di bawah saya bersama tiga orang teman saya menemukan sejumlah karung berisi pasir yang beratnya diperkirakan sekitar 70 kg. Kami tidak langsung mengangkatnya ke puncak, sebelum teman kami yang lain turun membantu mengangkat pasir tersebut. Lama kami beristirahat di kaki bukit, menunggu tiga orang teman kami yang lain yang masih di atas. Ditunggu-tunggu, malah tidak muncul juga. Akhirnya kami pun mengangkat karungan pasir yang berat itu ke atas. Jujur, saya sendiri kepayahan mengangkatnya. Hampir tidak bisa mengangkatnya sama sekali. Tapi, untungnya ada setengah karung pasir yang nganggur yang bisa menutupi gelagat nganggur saya.  Dengan lancarnya saya angkat pasir tersebut ke atas bukit, sedangkan teman saya yang lain tengah dalam kepayahan mengangkat pasir yang lebih berat.

Seorang teman saya yang kepayahan tersebut bilang bahwa lututnya serasa mau lepas saat punggungnya ditimpuk karung berat, yang lainnya malah lebih kepayahan lagi padahal badannya lebih besar dari pada saya. Namun, akhirnya karung-karung tersebut bisa sampai di puncak juga setelah kami melakukannya dengan gotong royong. Sebelum kami mengakhiri pekerjaan di puncak bukit, sejumlah hidangan makan siang telah menyambut kami yang sudah kepayahan dan menghapuskannya dengan kenikmatan makan bersama. 

Dalam perjalanan pulang dari bukit kami tidak melalui jalan yang sama saat keberangkatan tadi, seorang warga yang tadinya ikut bekerja, mengantar kami pulang melalui jalan pintas yang lebih cepat sampainya. Sesampainya di Pos, kamar mandi menjadi serbuan mahasiswa untuk membersihkan diri. Tidak lama kemudian adzan pun berkumandang menandakan tibanya waktu shalat dzuhur.

Aktifitas siang itu kemudian berlanjut ke program masing-masing, ada yang sibuk membaca, duduk di depan laptop, muraja’ah, dan ada pula yang tidur kelelahan sampai menjelang ashar setelah tadi kerja cukup berat di atas bukit.

Ba’da ashar, anggota pos dikoordinasikan dibagi menjadi beberapa kelompok untuk menyebar bersilaturahmi ke rumah-rumah warga. Saya, Fahrurrazi, Zakir, dan Marhalim berangkat ke arah Utara menemui beberapa warga kampung saja. Selain itu, kami juga menemukan sebuah mushalla yang menurut informasi Pak Sahid seorang warga yang kami temui di rumahnya mengatakan bahwa mushalla yang kami temukan tersebut hampir tidak ada sama sekali aktifitas keagamaannya. Shalat wajib saja hanya maghrib yang ada jamaahnya, selain dari pada itu kosong dikarenakan warga sibuk di ladang. 

Memang, warga di sini mayoritas adalah petani. Banyak warga yang menanam jagung, tembakau, kelapa, sawit, dan lain-lain. Kelapa sawit di sini merupakan tanaman baru bagi masyarakat desa Purwodadi, sehingga masih banyak warga yang menanamnya atas dasar coba-coba. Kecuali dusun yang kami tinggali ini sudah mematenkannya menjadi mata pencaharian yang cukup diandalkan.

Usai bersilaturahmi, kami pun balik ke pos dan bersiap-siap untuk shalat maghrib. Setelah shalat maghrib, kami masih dimasakkan makan malam. Ya, ini menyalahi kesepakatan kita dengan tuan rumah. Tapi, penyebabnya cukup beralasan, mengingat perabotan dapur yang belum kami siapkan. Dan rencananya mahasiswa akan masak di dapur berbeda, yaitu dapur buatan yang memanfaatkan ruang kosong di luar rumah Pak Tarmin.

Saat shalat Isya selesai, mahasiswa melakukan rapat evaluasi yang diagendakan setiap hari. Dipimpin oleh ketua kelompok Pos I, rapat berjalan dengan baik dan singkat saja. Begitulah  Hari Kedua, 3 Juli 12: Makan Bersama di Atas BukitJam menunjukan pukul sembilan malam, sebagian ada yang pergi tidur, membaca buku, muraja’ah hafalan qur’an dan ada juga yang sibuk di depan netbooknya. []

Hari Ke 1: Sambutan Tuan Rumah

Posted by ridwan yahya 2 Comment/s
Hari Pertama KKN di Malang Selatan (Selasa, 3 Juli 12)

Jarak 194 km antara Surabaya – Malang Selatan ditempuh peserta KKN STAIL dengan penuh semangat berapi-api. KKN ini berkonsentrasi pada bina aqidah dan akhlaq masyarakat daerah yang kondisi keIslamannya tengah labil. Namun, di samping itu secara sosial anggota KKN juga bertugas untuk melayani dan membantu masyarakat daerah sekitar .
 
Situasi perjalanan yang dirasa kurang nyaman–Karena kapasitas bis yang ditumpangi ternyata membuat penumpangnya berdesakan dengan barang bawaan yang banyak, tapi berbagai macam medan perjalanan pun tetap dilalui dengan suka cita.
Setibanya kami di tempat tujuan, tepatnya di Desa Purwodadi, Kec. Donomulyo, Kab. Malang sejumlah aparat desa menyambut kami dengan senang hati di Balai Desa.  Selang beberapa menit, Staff kampus pun menyusul kami. Setting acara pembukaan disajikan sederhana, deretan kursi plastik yang cukup rapi dan meja podium besar di depannya mengisi ruangan terbuka tersebut seadanya.

Usai pembukaan, kami bersiap-siap menyebar ke pos masing-masing yang terdiri dari 3 pos dengan jarak yang saling berjauhan antara satu pos dengan yang lainnya. 37 mahasiswa dipecah menjadi 3 kelompok yang ditempatkan di 3 pos yang berbeda. Pos I bertempatkan di lokasi yang cukup jauh di Dusun Sumber Belimbing, Pos II ditempatkan di Purworejo Wetan, dan Pos III di Dusun Tambakrejo. Adapun sisa dari ke-37 tersebut berada di kesekretariatan.

Masing-masing pos mempunyai tantangannya yang khas sendiri-sendiri. Pos yang saya tempati adalah Pos I yang lokasinya berada di lereng perbukitan dan paling dekat ke Pantai Selatan, sekitar 3 km, serta fasilitas yang disuguhkan tuan rumah sangat mencukupi kami. Namun, sayangnya Pos I ini hampir tidak dapat sinyal HP sama sekali termasuk modem Tri yang saya pakai lebih parah lagi, tidak ada jaringan. Sudah, terpaksa nggak bisa internetan sama sekali selama sebulan. 

Pos II berada di lokasi yang cukup menguntungkan untuk mendapatkan sinyal HP, layanan tuan rumah dan fasilitas posnya pun lumayan kondusif. Begitupun halnya dengan Pos III yang lebih terjangkau jaraknya untuk ke Balai Desa. Namun, di antara pos II dan III ada PR besar yang mesti diatasi terkait fenomena kristenisasi yang sering muncul di daerah tersebut. Melalui akses jalan yang dilewati, kami menemukan sebuah Kapel dan Gereja yang berdiri di antara rumah-rumah penduduk. Menyaksikan keberadaan dua bangunan tersebut kami pun mengakui besarnya tantangan yang akan kami hadapi di sini.

Pada sore hari, kami pun tiba di rumah Kepala Dusun. Beliau mempunyai beberapa rumah yang jaraknya berdekatan dengan sebuah musholla yang ada di sekitarnya. Satu rumah beliau sediakan untuk kami dan disulap menjadi Pos I Sumber Belimbing.

Adapun kegiatan pada hari kedatangan kami tersebut baru sekadar rapat-rapat dan diskusi kecil-kecilan bersama tuan rumah saja. Pak Tarmin seorang tuan rumah sekaligus kepala dusun tersebut merupakan orang asli kelahiran Malang Selatan, riwayatnya tidak hanya menetap di kampungnya saja. Beliau pernah merantau ke pelosok Kalimantan yang terkenal perkebunan sawitnya, di sana beliau berkebun yang kemudian keahlian berkebun sawit tersebut diterapkannya di kampung halamannya. 

Seusai berbincang-bincang dengan keluarga Pak Tarmin, kami pun santap makan malam yang disediakan oleh keluarga beliau. Rencananya kami tidak mau dimasakkan, berhubung keluarga Pak Tarmin sendiri yang kurang bersedia memasakkan makanan untuk kami. Bukan kenapa-kenapa, hanya karena takutnya selera menu yang disediakan tuan rumah kurang pas di lidah anggota pos yang beragam etnis dan latar belakangnya tersebut. Sehingga keputusannya seperti itu. 

Tibanya waktu shalat Isya, kami berjamaah di Mushalla. Sehabis itu kami rapat kelompok membahas program kegiatan yang akan dilaksanakan esok kedepannya, selain itu kami menetapkan staff kelompok  yang di antaranya memutuskan saya sebagai sekretarisnya. Dalam rapat tersebut ditetapkan pula petugas-petugas muadzin, imam, imam shalat lail, pemimpin wirid, kultum, dan lain-lain. Demikianlah Hari Kesatu, 3 Juli 12: Sambutan Tuan RumahUsai rapat, kami pun istirahat. []

Pemahaman Bid'ah untuk Orang Awam

Posted by ridwan yahya 2 Comment/s

بِسْمِ اللّهِ الرَّحْمـَنِ الرَّحِيمِ
Pemahaman Bid'ah untuk Orang Awam
Mari memahami Bid’ah dengan Logika (bukan berarti kita main akal atau mu’tazilah lhoo). Kenapa saya memilih bahasan dengan logika? Alasannya adalah karena saya ingin memberikan pengetahuan “Dasar” kepada kaum muslimin, khususnya bagi yang baru saja belajar mendalami agama Islam terlebih tentang kaidah Bid’ah.

Baiklah, saya tekankan bahwa kata “Bid’ah” itu jika di “Indonesia”-kan berarti INOVASI, untuk itu saya akan menyebut INOVASI dalam penjelasan – penjelasan di bawah ini (Supaya lebih familiar di telinga OK .. )

Malam Tahun Baru; Lebih Baik Dzikir Ketimbang Mubadzir

Posted by ridwan yahya Tuesday, January 1, 2013 8 Comment/s

Malam Tahun Baru; Lebih Baik Dzikir Ketimbang Mubadzir
Bunyi nyaring yang memekakan telinga membahana di pelbagai belahan dunia. Menjelang pergantian tahun sebagian besar umat bumi bersiap-siap merayakan momen setahun sekali itu dengan kemeriahan dan euforia yang maksimal. Di Indonesia, meskipun sebagian kota besar di Indonesia diguyuri hujan, warga tetap antusias memadati jalanan kota dengan pekikan suara terompet dan knalpot motor yang sangat membisingkan.

Hujan yang terus mengguyur sebagian besar wilayah Jakarta tak menyurutkan semangat warga ibukota untuk merayakan pergantian tahun 2012. "Nggak apa-apa2, wong hujan-hujanan setahun sekali ini," Ujar Prapto, salah satu warga Jakarta kepada Republika sepanjang ruas Lapangan Banteng, Jakarta Pusat, Senin (31/12).